Me and Today

Hari ini, ya gue bakal cerita tentang kegiatan gue hari ini. Persis seperti judul yang udah gue bikin. Tapi sebelumnya gue mau sharing dikit nih–terkait judul di atas–di mana gue sering denger dari orang-orang kalau nulis itu gampang-gampang susah, tapi yang sering gue temui lebih banyak susahnya. Gue pernah googling tentang gimana cara memulai menulis dan yang gue dapet dari sana katanya nulis itu gampang kok. Mulai aja nulis dari lo bangun sampai lo tidur pada hari itu. Udah, gitu aja. Lo ‘gak perlu beli buku sama pena kayak dulu pas lagi ngetrendnya buku diary, cukup duduk manis di depan komputer/laptop sambil dengerin playlist lagu yang lo suka ditambah secangkir kopi dan sebungkus rokok atau cemilan dan mulai aja lo tekan tombol-tombol huruf di keyboardnya. Ato malah tambah ribet ya? He…he…

Tapi yang jelas, nulis itu gampang kok. Bener apa yang dikatain sumber yang gue searching di google. Mulai aja dari kegiatan lo sehari-hari, nah kalau udah rajin nulis yang simple kayak gituan lo bakal terbiasa dan biasanya ide-ide bakalan nongol tanpa diundang. Bisa jadi setelahnya lo bakal bisa nulis cerpen, puisi, sajak, cerita petualangan ataupun tulisan lain terkait opini lo terhadap hal-hal yang lo sukai. Sekali lagi bukannya ngeles tapi cuma sharing, siapa tahu aja bermanfaat. Ya udah, sebelum ngelantur kemana-mana gue mulai aja cerita gue, me and today.

Pagi sekitar jam 07.30 gue bangun dan khilaf ‘gak bangun pas jam 05.00. Temen-temen gue udah pada bangun semua, mereka pada sibuk mempersiapkan perlengkapan untuk kegiatan hari ini. Parahnya, gue butuh waktu loading sekitar 30 menit. Alhasil gue baru bener-bener bangun pas jam 08.00, itupun temen gue yang bangunin karena gue disuruh jadi wasit. Nah lho? Jadi gini sob, organisasi gue lagi bikin acara futsal dalam rangka ulang tahun yang ke-24. Gue ikutan Mapala, tapi kali ini temen-temen sepakat buat ngadain pertandingan futsal. ‘Gak seperti biasanya dimana biasanya kita ngangkat kegiatan yang berbau kepecintaalaman. Kebetulan wasitny ‘gak bisa datang karena lagi ada kuliah, karena gue lebih tahu tentang futsal jadilah gue dikasih amanah ini.

Gue ‘gak sempet mandi sob, abis pertandingan pertama dumulai pukul 08.00 pagi. Beruntung tim yang bakal bertanding salah satunya ‘gak datang jadi tim yang datang menang WO dah. Pertandingan kedua wasitnya pun datang tapi di pertandingan kedua dan seterusnya gue yang jadi wasit lagi karena wasitnya ikutan dalm tim yang berpartisipasi di acara ini. Baru sekali ini gue jadi wasit, ternyata melelahkan juga apalagi lapangannya outdoor, beuh gue berjibaku ngelap keringat yang terus bercucuran di muka gue karena matahari bersinar terlalu terik. Pertandingan di shift pagi pun usai, gue kongko-kongko sebentar sama tim yang barusam main, silaturahmi sob. Emang kayak gitu anak Mapala sob, mesti pandai bersosialisasi dan membawakan diri. He…he…

Abis itu gue segera mandi karena bentar lagi waktunya Sholat Jum’at. Sepulang dari Masjid gue langsung ke rumah–lebih tepatnya kost–dan duduk-duduk sambil nonton tv bareng teman-temen gue. Headlinenya tentang hilangnya pesawat Sukhoi superjet 100 di Gunung Salak. Gue lantas beranjak ke kamar atas, rebahan sambil online di hp gue. Temen gue yang lagi bikin tugas di sebelah gue muter musik yang bikin gue sempat zzz…zzz untuk sesaat. Pukul 3.00 sore gue bersiap buat berangkat ke daerah Siteba buat maen futsal. Kebetulan hari ini ada yang nantangin main futsal. Ya udah, kita jabanin aja. Kita maen di “G Sports Center” di mana selain arena futsal juga terdapat swimming pool dan juga mini golf area. Dalam sparing kali ini tim gue “NR Family” menang telak 10-6.

Selesai maen futsal salah seorang temen gue ngajakin berenang di “Surya Palace”, gue ‘gak tahu persisi apa nama daerahnya tapi yang gue tahu lokasinya di Khatib Sulaiman ‘gak jauh dari kampus STMIK. Cukup membayar 27 ribu kita udah bisa berenang sepuasnya plus dapet sepiring nasi goreng yang mana porsinya cuma sebesar kepalan tangan lo. Usai berenang kita menuju Hotel Pangeran di daerah Lolong, bukan buat nginep sob tapi makan di seberang hotel yang menjual nasi ampera karena kita masih pada laper. Cukup lama kita di sini, setelah makan kita ‘gak langsung pulang tapi ngobrol dengan tema ringan. Dari masalah percintaan salah satu teman kita sampai rencana buat ngadain turnamen futsal antar mahasiswa se-Kota Padang. Tak terasa malam semakin larut, kita putuskan untuk pulang. Di jalan pas lagi ada simpang 4 yang mana polisi duduk manis di pos lampu merah, pas lampu hijau gue lantas tancap gas. Pasalnya gue ‘gak puny SIM, lampu spion ‘gak ada dan ‘gak pakai helm pula. Bukannya gue ‘gak taat peraturan sob, tapi himpitan ekonomilah yang membuat gue begini.

Setibanya di Limau Manis tempat gue ngekost, gue lantas buka laptop dan mulai nulis catatan ini. Tulisan ini juga menandai bahwa blog gue udah diklik 2000 kali. Beberapa diantaranya gue sendiri yang ngeklik,😀. Oh ya, gue juga mau ngucapin Selamat Ulang Tahun buat Paitua Mapala Teknik Unand yang ke-24, tempat di mana selama ini gue bernaung. Semoga semakin lebih baik ke depannya. Oke, segitu aja dulu cerita gue hari ini. Kita sambung lagi di kesempatan lain.

Padang, 11 mei 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s