Road to Sarjana: Temen Baru Gue, Insomnisa

Pagi ini nggak lagi terasa dingin seperti biasanya, padahal biasanya jam segini juga gue makin semangat narik selimut. Mungkin karena semalam gue susah pejamin mata sehingga suhu tubuh gue tetep anget kayak habis minum wedang jahe. Yup, udah beberapa hari terakhir ini bulan juga boleh gue terserang insomnisa. Semacam musibah susah tidur tapi lebih akut karena sekelebat sosok Anisa ex.Chibi yang terus tersenyum di kelopak mata gue, belum lagi Maudy Ayunda nggak henti-hentinya menggoda gue buat nemenin doski menjelang tidurnya. Tewas gue!

Yah, selalu ada seribu alasan buat mahasiswa tahun akhir kayak gue untuk tidak terlelap sebelum midnight. Alasan paling masuk akal apalagi kalau bukan ngerjain skripsi yang udah gue mulai jauh sebelum kampus gue ada. Tapi tetep aja gue kalah sama panitia Piala Dunia 2014 di Brasil yang bisa kelarin stadion-stadion buat hajatan empat tahunan tersebut. Nyesek rasanya, sama kayak Ibrahimovich yang nggak bakalan bisa jualan es cendol di Brasil nanti atau Kaka yang jerseynya jadi rebutan Ramires, Oscar dan Willian. Kalau udah begini mau nggak mau playlist lagu gue terpaksa album jadulnnya ST 12, pudar sudah imej gue sebagai yang disegani di komplek sebagai “Bapaknya Anak Metal”. Tapi kita tetap musti bisa move on dan cari pacar yang baru.

Gara-gara bola. Eh, akibat belum kelar juga kuliah gue, mantan-mantan gue nambah tuh. Ada yang udah pernah gue deketin bahkan yang belum kenal juga banyak. Keburu layu tuh janur kuning nungguin gue dapet toga. Toh jodoh nggak kemana, lagian gue sekarang juga udah berjodoh sama Insomnisa!